Susahnya Jadi Technical Support

Ini berdasarkan pengalaman saya beberapa bulan yang lalu. Agak basi memang, tapi tetap saja ini uneg-uneg yang harus dikeluarkan. Susah untuk dipendam dalam hati. Cerita ini bermula ketika saya sedang mengurus urusan akademik hidup dan mati. Suatu siang, mampir ke tata usaha. Bertemu dengan Bu X, dan dibilangin, “Gun, dipanggil Pak B, ke ruangannya sana..”. Segeralah saya menghadap ke ruangan Pak B. Saya datang dengan antusias, karena jarang-jarang technical support disuruh menghadap. Walaupun urusan akademik menghadang, tapi biarlah. Berikut percakapan yang terjadi.

Pak B: “Itu lab M banyak virusnya ya?”
Saya: “Enggak ada Pak, terakhir kali saya cek, bersih kok.”
Pak B: “Itu banyak virusnya tuh. Kamu ini gimana? Yang bener ngurusinnya.”
(Lho?!? kok mulai maen tuduh, repot ini urusannya.)
Saya: “Saya sering cek Pak, dan terakhir saya cek belum lama ini, tidak ada virus Pak.”
Saya: “Sebenarnya saya bingung Pak, lab M itu tanggung jawab siapa. Karena saya sendiri job desc saya adalah masalah networking Pak.”
Pak B: “Ah.. itu ada virusnya.”
(Pemaksaan kehendak dimulai. Saya jadi bingung, ini yang lebih mengerti masalah virus siapa sih?!? Saya jadi merasa bodoh (dan dibodoh-bodohkan).)
Saya: “Hmm.. baik Pak. Nanti saya cek lagi, kalo ada virusnya, nanti saya bersihkan segera.”
(Mengalah mode _ON_, berhubung masih banyak urusan yang belum terselesaikan.)
Pak B: “Itu password komputer di lab M apa? Saya tanya Pak Y, katanya igun yang tahu. Jangan dipegang sendiri dong passwordnya. Repot kan jadinya orang sini kalo ada apa-apa.”
(Dalam hati: Janc*k.. eh.. enggak ding, sabar..sabar.. Malah dituduh pengen menguasai segala. Pyuh..)
Saya: “Lho?!? Dulu Pak, TU sudah pernah saya kasih passwordnya. Begitu selesai install semua komputer, saya ketik username beserta password serta cara manajemennya terus saya print kemudian saya kasihkan ke TU Pak.”
Pak B: “Ya.. Jangan dikuasai sendiri passwordnya. Itu Bu X dikasih tahu passwordnya. Dia yang sekarang bertanggung jawab di lab M. Virusnya dibersihin juga.”
(Wah.. ini nih, mau tanya password pake pendahuluan penuduhan segala.)
Saya: “Baik Pak, saya permisi dulu. Terimakasih.”

Beginilah cerita susahnya menjadi technical support. User yang (agak) sok tahu dan berusaha membodoh-bodohi. Saya kira technical support juga manusia. Kami berusaha melayani sebaik mungkin. Setiap hukuman (berupa dimarah-marahi) atas kesalahan, pasti akan saya terima dengan lapang dada. Tapi jangan hukum (baca: marah-marah) kami atas kesalahan yang tidak kami perbuat. Apa susahnya untuk bertanya baik-baik. Saya tentu akan merespon dengan baik pula. Apalagi saya di sini hanya kerja sosial, bukan profesional.

Barangkali technical support tidak terasa adanya. Tapi baru terasa ketika ada masalah. Inilah susahnya mengurus sesuatu yang bukan role bisnis. Tidak diperhatikan dan dipedulikan. Padahal dalam urusan ini, pengembangan sangat penting adanya. Sebagai contoh, dalam urusan website dan manajemen jaringan. Butuh diskusi dan komitmen dari manajemen untuk keberhasilan pengembangan. Tentunya keterbatasan technical support adalah tidak mempunyai wewenang dan arah organisasi di masa mendatang.

nb: Mohon maaf Pak B atas kelancangan saya menulis ini. Bukan berarti saya dendam, tapi karena saluran kritik yang tidak ada. Cerita ini juga hanya berdasar ingatan saya yang terbatas. Jadi kemungkinan terjadi distorsi percakapan, intonasi, dan gaya bicara sangat besar.

Dengan kaitkata , , , ,

16 thoughts on “Susahnya Jadi Technical Support

  1. affanzbasalamah mengatakan:

    Orang tidak pernah menghargai sesuatu, kecuali kalau sesuatu itu hilang dari mereka. Coba aja satu hari semua admin dan helpdesk ngilang pas ada event besar, project besar. Barulah mereka merasakan bahwa mereka membutuhkan orang-orang ini.

    Dengan jadi admin, kita baru merasakan bahwa pekerjaan kecil (misalnya tukang sapu, tukang rumput, pesuruh) itu penting, karena kita juga berada di posisi yang sama, yaitu menjadi jongos. Kalau jongos2 ini pada ngilang semua, habislah.

    Tapi ya sudahlah. Mudah-mudahan mendapatkan banyak kebaikan kalau kita ikhlas.

  2. trian mengatakan:

    sabar mas igun, ikhlaskan saja lah. semoga jadi penggugur dosa🙂.

    tapi tetap memang kesel, wajarlah manusia. dan rasa-rasanya kalo aku tak kerjain balik gun. buat ‘masalah sederhana’ trus kita ngabur. benar, biar ngerasa kalo kita ini penting!

    hmm, ini Pak B, Y atau Bu X bisa diperjelas mas?:D

  3. Fajar mengatakan:

    tapi ko keliatannya nuduhnya keterlaluan mas
    saya aja baca nya sesek:mrgreen:

  4. lucky mengatakan:

    hehehe…
    Masalahnya adalah Pak B-nya gun..:D .dan insya ALLAH ‘customer’ yg laen baek2n apresitif sekali ama para technical support…

  5. igun mengatakan:

    @mas affan –> iya mas.. Amiin..

    @trian –> he..he..he.. ndak bisa. via obrolan warung ronde aja ntar..

    @lucky –> iya.. soalnya selama ini dengan yang lain baek-baek aja.

  6. rasti mengatakan:

    halo mas…..baru tau….nulis blog segala nih…hehe….mm….pas baca…waduh……jadi ga enak saya mas…..maklum…..kayanya bu X yang dimaksud di atas itu…saya…hehe……duh…maaf ya mas….pertama kali saya masuk ke TI jujur aja…bingung mo gimana….apalagi….disuruh tanggung jawab 2 lab, Lab M ma lab P,,…saya juga sama….disuruh ngebersihin virus2….padahal emank bener mas…gada virusnya….hehe….
    trus….masalah…..penginstalan komputer…dll…di 2 lab itu juga…saya bingung….sempet nanya ma pak A….katanya…untuk bagian itu sudah ada yang menangani….yaitu mas …..hehe…jadi…bukannya saya ga mau bertanggung jawab….tapi saya sendiri juga bingung harus gimana….mungkin karena saya baru pertama terjun ke bidang beginian…jadi masih butuh banyak bimbingan…..apalagi…job desk nya jg kurang jelas……akhirnya mpe sekarang saya malah lebih sibuk di TU ngebantuin akademik…hehe…jadi….mas….intinya….mmmmm…..klo ada apa2….mohon konfirmasinya…mau gimana2nya…jadi qta nya sama2 enak…gitu mas….!hehe..chayo mas…..

  7. igun mengatakan:

    @rasti –> he..he..he.. iya mbak. Btw, tulisannya bukan buat mbak rasti kok.. ini buat Pak B.. Tapi nyantai aja.. udah berlalu kok.. he..he..he.

  8. suband mengatakan:

    Kapok….

  9. Muhammad Zulfikar mengatakan:

    tp galak bngt y mas🙂

    salam kenal🙂

  10. husnukusuma mengatakan:

    Pelajari lagi jurus silat lidah level 9 Gun, dari master2 Sangkuriang…
    Ada 2 posisi lawan bicara yang memungkinkan adegan ini berlangsung: Bos dan Mertua. Bersiaplah, hehehe

  11. oRiDo mengatakan:

    wah..
    emang susah berurusan dgn org kayak gituan..
    bukan masalah posisi sbg t.Support kayak gitu mah…
    yang sabar aja..

    btw..
    mumpung ter zhalimi..
    buruan doa yg “enak”..
    hehehe..

  12. prabandana mengatakan:

    sabar Gun..take control..:p
    ini Pak B nya baca ndak ya??

  13. bangher mengatakan:

    wah mas igun saya baru baca blognya, saya juga sbg TS kadang merasa spt itu, sing sabar aja karena itu dalah segalanya.

  14. ccol mengatakan:

    he he he…. mang tuh orang sok tau aja pak.b itu seperti ngerti aja apa itu virus he he he…

  15. bagas... mengatakan:

    wah kudu menguasai bgt ne gw technik kerja dan pikiran bos.. bisa2 gw jga dpat nasib yg sama ne.
    hhuuufff.. mudah2 an dewi fortuna brpihak ma gw.. kwkwkw
    soalnya bsok gw mau interview ne buat posisi T.Support.🙂

  16. diana mengatakan:

    hmmmm…..
    susah ya jd T.support🙂
    ga smua na pkrjaan yg kt lkkn dsukai org nmn brpkrlah scra (+) tuk kebaikan….
    ya…tgal dbenerin kan beres slagi tdk mberatkn/mrugikn kt kl ga ada yg ngalah hancur lah dunia…🙂
    smua na trgantung bagaimana kt mnyikapi….
    SEMANGAT….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: